150 TKA China Masuk Riau

  • Whatsapp
Tenaga kerja asing (TKA) asal China bekerja di pertambangan di Konawe, Sulawesi Tenggara. Foto : ANTARA

BATAM – Sebanyak 150 orang tenaga kerja asing (TKA) asal Cina kembali didatangkan ke Kepulauan Riau, Sabtu, (5/9). Sebelumnya 325 TKA Cina juga didatangkan ke Kepulauan Riau pada bulan Juli lalu.

Ratusan TKA ini akan bekerja di proyek pembangunan PT Bintan Alumina Indonesia (BAI). Ratusan pekerja asing ini mendarat di Bandara Raja Haji Fisabilillah (RHF) Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau pukul 14.00 WIB.

Bacaan Lainnya

Kepala Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Bintan Indra Hidayat mengatakan, total TKA yang sudah ada di PT BAI mencapai 946 orang. “Semuanya sebagai tenaga ahli,” kata Indra kepada Tempo.

Indra menjelaskan, selain itu di PT BAI terdapat 2.500 pekerja lokal dan 900 dalam proses perekrutan. “Kita pemkab hanya menerima laporan itu, dalam aturannya TKA merupakan tanggung jawab Dinas Tenaga Kerja Provinsi,” kata Indra.

Kepala Kesehatan Pelabuhan Kelas II Tanjungpinang, Agus Jamaluddin mengatakan, ratusan TKA yang datang harus melengkapi syarat protokol kesehatan, seperti dilengkapi dengan surat kesehatan, surat tes Covid-19. “Mereka datang menggunakan pesawat carter, dan akan bekerja di PT BAI Kabupaten┬áBintan,” ujar Agus saat diwawancarai awak media.

Setelah sampai di bandara, Agus melanjutkan, para pekerja juga mendapatkan pengecekan kesehatan dengan pengukuran suhu tubuh dan epidemiologi ulang. “Kita juga melakukan pemeriksaan swab,” kata Agus.

Seperti 325 TKA sebelumnya, rombongan pekerja asing ini akan dikarantina selama 14 hari di mess PT. BAI, Bintan.

Hingga berita diturunkan, Direktur Utama (Dirut) PT. BAI, Santoni dan Operasional Manager PT. BAI, Zulkarni Alfikri belum merespons telepon maupun pesan yang dilayangkan terkait 150 TKA dari Cina yang baru datang.

Sebelumnya PT BAI fokus membangun berbagai infrastruktur untuk pembangunan smelter (pemurnian batu bauksit) dan PLTU. Perusahaan itu sudah berinvestasi sebesar Rp 9 triliun. Total nilai investasi diperkirakan mencapai Rp 17 triliun.

Pos terkait