Asal Mula Benih Padi IF8, Sehingga Menjerat Sang Inovasi ke Penjara

  • Whatsapp
benih padi if8 mengedarkan benih padi jenis if8
Bibit Padi Jenis IF8. Foto: Ist

ACEH UTARA – Benih Padi IF8 yang dilarang Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Aceh Utara berasal dari Asosiasi Bank dan Benih Tani Indonesia (AB2TI) Pusat yang berkantor di Bogor.

Pemulia benih itu adalah Prof Dwi Andreas Santosa, dosen pada Departemen Ilmu Tanah dan Sumber Daya Alam, Institut Pertanian Bogor ( IPB).

Bacaan Lainnya

Kepala Bidang Tanaman Pangan, Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan, Aceh Utara, Abdul Jalil, saat dihubungi Kompas.com melalui telepon, Jumat (28/6) menyebutkan awalnya benih itu berupa bantuan Provinsi Aceh tahun 2017.

“Awalnya benih itu dari mereka, diberikan bantuan oleh Provinsi Aceh untuk demplot padi di Nisam, Aceh Utara. Untuk lebih jelas, silakan tanya mereka yang dengar,” kata Abdul Jalil.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal AB2TI Aceh, Munirwan, menyebutkan bantuan bibit itu disalurkan Pemerintah Aceh tahun 2017 di desanya, Desa Meunasah Rayeuk, Kecamatan Nisam, Aceh Utara. Saat itu, Gubernur Aceh masih dijabat oleh Irwandi Yusuf. (Baca Juga: Edarkan Bibit Padi IF8, Keuchik Meunasah Rayeuk Nisam Dipolisikan)

“Pemulia benih ini Prof Dwi Andreas Santosa, Ketua AB2TI Pusat berkantor Bogor. Beliau dosen IPB,” kata Munirwan yang juga Kepala Desa Meunasah Rayeuk,Kecamatan Nisam, Aceh Utara.

Dia menyebutkan, Presiden Joko Widodo saat itu sempat ingin melakukan panen perdana benih itu pada tahun 2017 lalu. Namun karena padi telah memasuki masa panen, petani tidak bisa menunggu jadwal presiden.

“Kalau menunggu jadwal presiden, bisa busuk padi petani. Karena sudah memasuki masa panen. Maka digantilah yang hadir saat itu Pak Hanan, Kadis Pertanian Aceh, dan sejumlah pejabat di Aceh Utara,” katanya.

Dia menyebutkan, soal sebutan benih IPB karena memang pemulia (penemu) benih itu adalah dosen IPB. (Baca Juga: Soal Bibit Padi IF8, IPAU Kecam Distanbun Aceh Yang Polisikan Keuchik Munirwan)

Dia berharap, larangan penggunaan benih IF8 itu bisa dikaji ulang. Karena, sesuai aturan Kementerian Pertanian RI, benih yang diproduksi dalam skala terbatas tidak perlu dilepas Kementerian Pertanian RI.

Namun dilarang dijual secara komersial dan hanya bisa dijual untuk komunitas petani. “Maka benih itu tidak dijual ke kios-kios. Hanya dijual ke kelompok padi,” katanya.

Saat ini, Munirwan turut mengembangkan benih itu setelah mendapat izin dari AB2TI Pusat.

“Kelebihan benih ini, tahan di tanah kering dan hasil panennya melimpah, 11,6 ton per hektar. Padi kita di Aceh Utara hanya 6 sampai 7 ton. Itu yang menyatakan 11,6 ton juga dinas,” imbuhnya.

Sementara Biro Komunikasi Publik, Institut Pertanian Bogor (IPB) membantah jika benih IF8 varietas yang diproduksi institusi IPB.

Dalam klarifikasi yang dikutip melalui Kompas.com, disebutkan jika IF8 bukan varietas atau galur padi hasil pemuliaan yang diproduksi oleh institusi IPB University.

“Kami tegaskan bahwa IF8 tidak ada kaitan sama sekali dengan IPB University sebagai institusi,” tulis Biro Komunikasi IPB University.

Pos terkait