Ayo Kenali Gejala Penyakit Akibat Virus Monkeypox

  • Whatsapp
virus monkeypox

JAKARTA – Virus monkeypox memiliki beberapa gejala yang harus diwaspadai. Pada dasarnya masa inkubasi (interval dari infeksi sampai timbulnya gejala) monkeypox terjadi 6—16 hari, tetapi dapat berkisar dari 5—21 hari. Infeksi penyakit ini juga dapat dibagi menjadi dua periode.

Periode invasi (0—5 hari) ditandai dengan demam, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), nyeri punggung, mialgia (nyeri otot) dan asthenia yang intens (kekurangan energi). Periode erupsi kulit (dalam 1—3 hari setelah munculnya demam) di mana berbagai tahap ruam muncul sering dimulai pada wajah dan kemudian menyebar di tempat lain di tubuh.

Bacaan Lainnya

Dilansir dari situs resmi Badan Kesehatan Dunia (WHO), wajah (dalam 95% kasus), dan telapak tangan dan telapak kaki (dalam 75% kasus) paling terpengaruh. Evolusi ruam dari maculopapules (lesi dengan basis datar) ke vesikel (lepuh berisi cairan kecil), pustula, diikuti oleh kerak terjadi dalam waktu sekitar 10 hari. Tiga minggu mungkin diperlukan sebelum lenyapnya kulit.

Jumlah lesi bervariasi hingga beberapa ribu, mempengaruhi membran mukosa mulut (pada 70% kasus), genitalia (30%), dan konjungtiva (kelopak mata) (20%), serta kornea (bola mata). Beberapa pasien mengalami limfadenopati parah (pembengkakan kelenjar getah bening) sebelum munculnya ruam, yang merupakan ciri khas dari monkeypox dibandingkan dengan penyakit serupa lainnya.

Monkeypox adalah penyakit yang dapat sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung dari 14—21 hari. Kasus terparah terjadi pada anak-anak dan terkait tingkat paparan virus, status kesehatan pasien dan tingkat keparahan komplikasi.

Orang-orang yang tinggal di atau dekat daerah berhutan mungkin memiliki paparan tidak langsung atau tingkat rendah terhadap hewan yang terinfeksi, mungkin mengarah pada infeksi subklinis (tanpa gejala).

Sementara, kasus kematian cukup bervariasi secara luas di antara epidemi tetapi kurang dari 10% dalam peristiwa yang terdokumentasi, sebagian besar di antara anak-anak. Secara umum, kelompok usia yang lebih muda lebih rentan terhadap penyakit monkeypox.

Pos terkait