Cegah COVID-19, Lanal Lhokseumawe Tingkatkan Patroli di “Jalur Tikus” Perairan Selat Malaka

  • Whatsapp
Kapal TNI Angkatan Laut Lanal Lhokseumawe saat melakukan patroli mengantisipasi penyebaran wabah virus corona atau COVID-19 lewat ‘jalur tikus’ (jalur tidak resmi) yang kerap digunakan para tenaga kerja Indonesia (TKI) illegal untuk pulang dari Malaysia dan sekaligus memberikan sosialisasi terhadap para nelayan dengan menggunakan Kapal Angkatan Laut (KAL) Bireuen, saat melakukan patroli di Perairan Selat Malaka, Sabtu (11/4/2020). Kanal Inspirasi/Rahmat Mirza

LHOKSEUMAWE – Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Lhokseumawe meningkatkan patroli di ‘jalur tikus’ (jalur tidak resmi) perairan selat malaka yang kerap digunakan para tenaga kerja Indonesia (TKI) illegal untuk pulang dari Malaysia guna mengantisipasi penyebaran COVID-19 dengan menggunakan Kapal Angkatan Laut (KAL) Bireuen I-1-70, Sabtu (11/4/2020).

Penyisiran ini dilakukan terutama diwilayah perairan Lhokseumawe dan Langsa untuk mencari kapal nelayan yang mengangkut TKI ilegal lewat jalur tikus.

Bacaan Lainnya

Kapal TNI Angkatan Laut Lanal Lhokseumawe saat melakukan patroli mengantisipasi penyebaran wabah virus corona atau COVID-19 lewat ‘jalur tikus’ (jalur tidak resmi) yang kerap digunakan para tenaga kerja Indonesia (TKI) illegal untuk pulang dari Malaysia dan sekaligus memberikan sosialisasi terhadap para nelayan dengan menggunakan Kapal Angkatan Laut (KAL) Bireuen, saat melakukan patroli di Perairan Selat Malaka, Sabtu (11/4/2020). Kanal Inspirasi/Rahmat Mirza

Jalur tidak resmi itu akan diawasi untuk mengantisipasi penyebaran virus corona atau COVID-19 di laut, sekaligus melakukan pemeriksaan kelengkapan dokumen pelayaran kapal boat, agar tidak adanya penumpang gelap dari TKI asal Aceh dari Malaysia.

Prajurit Lanal Lhokseumawe juga melakukan pemeriksaan suhu tubuh serta memberikan hand sanitizer, dan mensosialisasi pencegahan COVID-19 terhadap para nelayan di sekitar Perairan Selat Malaka, Provinsi Aceh.

Prajurit TNI Angkatan Laut Lanal Lhokseumawe saat melakukan pemeriksaan suhu tubuh para nelayan mengantisipasi penyebaran wabah virus corona atau COVID-19 lewat ‘jalur tikus’ (jalur tidak resmi) yang kerap digunakan para tenaga kerja Indonesia (TKI) illegal untuk pulang dari Malaysia dan sekaligus memberikan sosialisasi terhadap para nelayan dengan menggunakan Kapal Angkatan Laut (KAL) Bireuen di Perairan Selat Malaka, Sabtu (11/4/2020). Kanal Inspirasi/Rahmat Mirza

Komandan Pangkalan TNI AL (Danlanal) Lhokseumawe Kolonel Laut (P) Muhammad Sjamsul Rizal mengatakan, upaya lanal lhokseumawe dengan maraknya TKI yang masuk ke wilayah Aceh, kita Lanal Lhokseumawe ikut membantu pemerintah daerah, khususnya di wilayah perairan yang mempunyai tugas pokok di laut dengan peningkatan patroli mengunakan armada KAL Bireuen dan Sea Reader.

“Kita juga sudah merintahkan para Danposal, untuk tingkatkan pengamanan, mengantisipasi TKI ilegal yang masuk ke wilayah perairan kita perlu diwaspadai mereka masuk lewat pelabuhan jalur tidak resmi atau jalur tikus. Jalur tikus yang biasa digunakan oleh penyeludup saat ini, banyak dimanfaatkan menjadi jalur kedatangan tenaga kerja Indonesia (TKI) yang tidak dilengkapi dokumen resmi,” ujar Danlanal Lhokseumawe.

Danlanal Lhokseumawe Kolonel Laut (P) Muhammad Sjamsul Rizal. Kanal Inspirasi/Rahmat Mirza

Selain peningkatan pengamanan di pelabuhan resmi, personel Lanal Lhokseumawe juga meningkatkan penjagaan di jalur tikus yang banyak terdapat di perairan Aceh wilayah timur, dengan patroli rutin menggunakan kapal Sea Reader, serta penempatan pos penjagaan yang dilengkapi Radar IMSS, dengan radius 30 mil untuk melacak adanya kapal illegal, yang rawan digunakan oleh TKI dari Malaysia.

Patroli itu akan menjadi konsentrasi Lanal Lhokseumawe di tengah pandemi COVID-19. “Dengan cara deteksi dini terhadap TKI yang baru kembali dari luar negeri melalui jalur resmi dan tidak resmi. Dengan demikian, diharapkan seluruh TKI yang pulang dari Malaysia dapat diawasi. Jika terindikasi covid-19, maka bisa ditangani dengan cepat sesuai prosedur,” kata Kolonel Laut Sjamsul Rizal.

Lanal Lhokseumawe, juga melakukan kerjasama dengan pihak stakeholder kemaritiman serta selalu berkordinasi dengan imigrasi dan bea cukai, untuk mengawasi dan mencegah masuknya pendatang dan barang ilegal lewat jalur laut.

Prajurit TNI Angkatan Laut Lanal Lhokseumawe saat melakukan pemeriksaan suhu tubuh para nelayan mengantisipasi penyebaran wabah virus corona atau COVID-19 lewat ‘jalur tikus’ (jalur tidak resmi) yang kerap digunakan para tenaga kerja Indonesia (TKI) illegal untuk pulang dari Malaysia di Kapal Angkatan Laut (KAL) Bireuen di Perairan Selat Malaka, Sabtu (11/4/2020). Kanal Inspirasi/Rahmat Mirza

Selain itu, kata Danlanal untuk mengatisipasi para personel tetap melaksanakan pemeriksaan dan pengecakan suhu tubuh, kemudian memberikan sosialisai ke mereka para nelayan untuk mewaspadai penyebaran COVID-19.

Danlanal juga mengimbau untuk masyarakat agar menyadari dan memaklumi, kita harus tingkatkan kesadaran penyebaran COVID-19 ini sangat berbahaya. Kita ikuti beberapa aturan yang sudah ditetapkan pemerintah. Mari kita sama sama menjaga penyebaran virus corona diwilayah kita, dan kita selalu berdoa mudah mudahan kita dijauhkan dan dihindari dari wabah penyebaran COVID-19, pungkas Kolonel Laut (P) M Sjamsul Rizal. []

Pos terkait