Corona Belum Usai, Jerman Perpanjang Lockdown hingga 3 Mei

  • Whatsapp
Suasana kota saat lockdown untuk menekan penyebaran virus corona. Foto: AFP

JAKARTA – Pemerintah Jerman mengumumkan untuk memperpanjang kebijakan penguncian wilayah atau lockdown hingga 3 Mei mendatang. Keputusan tersebut dilakukan untuk memperlambat penyebaran virus corona.

Perwakilan dari 16 negara bagian di Jerman melakukan pertemuan dengan Kanselir Angela Merkel untuk menarik keputusan jelang batas akhir lockdown pada 19 April 2020.

Bacaan Lainnya

Mengutip AFP, dalam pertemuan tersebut Merkel dan para perwakilan sepakat untuk memperpanjang lockdown hingga 3 Mei nanti di tengah laporan kasus baru virus corona yang terus menurun.

Juru bicara kanselir Jerman Steffen Seibert mengatakan perpanjangan lockdown telah menghapus harapan sebagian besar warga untuk segera bisa beraktivitas normal.

Seibert juga mengatakan kebijakan lockdown telah berimbas pada perekonomian Jerman yang saat ini menghadapi resesi.

“Langkah yang harus kita tempuh dalam beberapa pekan ke depan merupakan bagian dari upaya pelonggaran lockdown yang diputuskan secara hati-hati untuk mempertahankan usaha keras melawan pandemi,” kata Seibert.

Sehari sebelumnya pemerintah Jerman diketahui sempat berencana mempertimbangkan untuk melonggarkan lockdown paling cepat pada 27 April.

Keputusan untuk memperpanjang lockdown berbanding terbalik dengan negara tetangga, Spanyol. Negeri Matador sejak dua hari terakhir mulai melonggarkan lockdown kendati laporan kasus baru virus corona masih terus bertambah.

Imbas pelonggaran aturan tersebut kemarin, Selasa (14/4) sekitar 300 ribu orang yang bekerja di sektor konstruksi dan manufaktur telah diizinkan untuk kembali beraktivitas.

Sementara sejumlah usaha seperti toko, bar, restoran, dan bisnis lain yang dianggap tidak terlalu memegang peranan penting dalam roda perekonomian negara saat ini masih ditutup.

Jerman merupakan negara keempat dengan kasus virus corona tertinggi di dunia setelah Amerika Serikat, Spanyol, dan Italia. Berdasarkan data John Hopkins University hingga saat ini ada 134.753 kasus Covid-19 dengan 3.804 orang di antaranya meninggal.

Pos terkait