DKI Tambah 1.800 Nakes Tangani Covid-19

  • Whatsapp
Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti. Foto : Ist

JAKARTA РKepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Widyastuti mengatakan,  Pemprov DKI akan menambah 1.800 tenaga kesehatan profesional untuk menangani pasien Covid-19.

Saat ini perekrutan sedang berlangsung. Para pelamar akan melewati sejumlah tahap seleksi untuk mengisi kebutuhan di rumah sakit umum daerah (RSUD) di Jakarta.

Bacaan Lainnya

“Kami (buka) rekrutmen dan saat ini, nanti dalam Minggu depan, sudah ada 1.800 tenaga yang sudah siap,” kata Widyastuti, Rabu (2/9).

Perekrutan tenaga kesehatan itu merupakan langkah Dinkes DKI untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia (SDM) penanganan Covid-19.

Menurut Widya, Dinkes DKI juga tengah berkoordinasi dengan rumah sakit rujukan dan Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet untuk menambah kapasitas tempat tidur rawat inap bagi pasien Covid-19.

“Kami kan mempunyai sistem untuk memantau departemen manajemen ya, kami berkoordinasi tentunya dengan rumah sakit rujukan dan Wisma Atlet untuk pelebaran kapasitas (tempat tidur rawat inap) ini,” ungkapnya.

Pemprov DKI Jakarta tengah membuka perekrutan tenaga kesehatan profesional dalam rangka penanganan Covid-19. Pengumuman perekrutan tertuang dalam surat nomor 18 Tahun 2020 yang ditandatangani Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta Saefullah pada 26 Agustus 2020.

Rincian tenaga kesehatan profesional yang dibutuhkan adalah dokter spesialis paru, dokter spesialis penyakit dalam, dokter spesialis anak, dokter spesialis obgyn, dokter umum, perawat, perawat IPCN, dan bidan.

Sedangkan, tenaga penunjang kesehatan yang dibutuhkan adalah pranata laboratorium dan radiografer. Kemudian, posisi tenaga penunjang yang membuka perekrutan adalah surveilans dan penyuluh kesehatan.

Gaji yang ditawarkan kepada tenaga kesehatan profesional berkisar Rp 4,2 sampai Rp 15 juta.

Pos terkait