Kisah Marina, Tukar 108 Keping Emas dengan Sampah

  • Whatsapp

BANDUNG – Siapa tak tahu komoditi emas. Logam mulia yang tahan terhadap inflasi dan resesi ekonomi. Tak heran bila semua masyarakat mengidamkan memiliki emas, walaupun jumlahnya masih dalam nominal gram.

Tetapi tahukah Anda, memiliki emas saat ini buka hal sulit. Anda cukup mengumpulkan, memilah, dan menjual sampah, bisa membawa pulang emas. Buktinya, sampai saat ini Bank Sampah Resik PD Kebersihan Kota Bandung telah mengeluarkan 108 keping emas mini yang ditukar dengan sampah.

Bacaan Lainnya

Walaupun kepingan emas mini dengan nilai 0,025 sampai 1 gram, tapi cukup membanggakan bagi mayarakat yang menukar sampah. Menurut Direktur Bank Sampah Resik, Marina Puspita, program menabung sampah jadi emas ini saat dikenalkan kepada para nasabah.

Awalnya banyak yang tidak percaya emas tersebut merupakan emas asli. “Jadi pas kami sodorin emas itu, banyak yang bertanya ini emas asli atau bukan? Karena ini emas mini kan. Kita kampanyenya juga cukup Rp40 ribu bisa dapat emas. Jadi akhirnya banyak juga yang antusias,” lanjutnya.

Menurut Marina, pihaknya mengutamakan para ibu rumah tangga sebagai sasaran. Bank Sampah Resik juga menerima penukaran emas untuk diuangkan atau ditukar ke gram yang lebih tinggi. “Kalau ada yang punya 0,1 gram 10 keping, bisa juga ditukar dengan 1 gram. Atau mau jual lagi juga bisa kita menerima untuk diuangkan juga,” ucapnya.

Marina menjelaskan, untuk menjadi nasabah di Bank Sampah Resik ada dua proses, yakni nasabah individu atau nasabah unit yang mempunyai kepengurusan minimal 10 orang.

“Untuk individu bisa daftar langsung ke sini, bawa satu kilogram sampah sudah bisa menjadi nasabah, tinggal nanti menabung saja. Bisa ikut juga program nabung sampah jadi emas itu. Kalau yang unit, itu juga kita free pengangkutan sampah kalau di atas 20 kilogram sampai 50 kilogram kita terima,” lanjutnya.

Sedangkan untuk sampah yang diterima, rata-rata Bank Sampah Resik menerima dus, PET (Botol plastik) bersih dan kotor, gelas minuman, macam-macam plastik, kresek, botol kaca hingga arsip. “Tetrapak atau bungkus minuman susu yang kotak, kaleng, tembaga, botol kecap, kita menerima, dengan harga yang sudah ditentukan juga,” ucap Marina.

Dia mengungkapkan, dengan program nabung sampah jadi emas ini ada pula warga dari luar Kota Bandung yang tertarik dan ingin menjadi nasabah. Namun pihaknya hanya menerima dari Kota Bandung saja.”Kalau kota yang lain mungkin bisa mengadopsi program ini juga, tapi memang program kita khusus di Kota Bandung saja. Bahkan ada juga dari daerah lain yang sampai mau ngekargoin (mengirimkan) sampahnya,” katanya.

Sementara itu, salah seorang warga, Bambang Ismono mengatakan program dari PD Kebersihan Kota Bandung tersebut sangat bagus, karena nilai emas cenderung naik dalam dua atau tiga tahun mendatang. “Kalau hanya uang, biasa-biasa saja. Kalau emas, bisa saja nilainya naik. Meski pun harganya naik turun, tapi cenderungnya naik dalam 2-3 tahun dan itu yang diharapkan,” kata dia sebagaimana rilis Humas Kota Bandung.

Warga Jalan Turangga Barat tersebut mengaku awalnya tertarik menjadi nasabah Bank Sampah Resik karena menilai sampah memang jadi permasalahan tersendiri. Ia berharap sampah juga memiliki nilai tambah agar tidak terbuang begitu saja.

“Jadi dari problem itu sebetulnya ada peluang. Kalau kita tidak bisa mengolahnya sendiri kan sayang. Saya berpikir bagaimana caranya sampah jadi nilai tambah buat kita. Walau pun sebetulnya suka ada tukang rongsok yang suka ngumpulin, tapi kadang mereka harganya dihitung rata. Kalau di sini dipilah itu beda harga sebetulnya,” ucapnya.

Pos terkait