Pembersih Udara Tak Terlalu Berpengaruh Terhadap Virus Corona

  • Whatsapp
wabah virus corona
Pembersih Ruangan. Foto : Ist

JAKARTA – Wabah virus Corona telah menjadi hal menakutkan bagi masyarakat dunia. Mereka berupaya mencari cara untuk menangkal penyebarannya, beberapa di antaranya memilih pembersih udara untuk meningkatkan kualitas oksigen dalam ruangan dan mencegah penularan virus.

Namun, pada konferensi pers hari ini tentang mekanisme pencegahan dan pengendalian bersama Dewan Negara, China, beberapa ahli mengatakan, menggunakan pembersih udara ada kemungkinan tidak benar-benar menyaring virus.

Bacaan Lainnya

Feng Luzhao, peneliti di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan, penjernih udara yang biasa digunakan di pasaran terdiri dari kipas dan alat penyaring. Kipas menghisap udara di rumah dan komponen penyaringan menyaring berbagai polutan melalui adsorpsi dan alat itu menguras udara yang disaring. “Tidak ada persyaratan untuk tingkat pembunuhan virus atau mikroorganisme patogen lainnya. Jadi itu (pembersih udara) mungkin tidak menyaring virus,” kata Feng Luzhao seperti dikutip dari laman Giz China.

Penjernih udara cocok untuk satu atau lebih polutan di udara. Pada saat yang sama, para ahli juga mengatakan rumah tangga biasa menuntut ventilasi harian.

Saat ini teknologi pemurnian udara yang lebih umum digunakan adalah teknologi adsorpsi, teknologi ion negatif (positif), teknologi filtrasi efisiensi tinggi HEPA, teknologi pengumpulan debu elektrostatik, dan lainnya. Dalam hal ini, teknologi material mencakup fotokatalis, karbon aktif, serat sintetis, dan lainnya. Pemurni udara di pasar sebagian besar menggunakan beberapa teknologi pemurnian dan media material pada saat yang sama.

Singkatnya, mereka yang telah berpikir pembersih udara dapat membantu mereka menghindari virus harus memikirkan pendekatan lain. Giz China mengutarakan, pemurni udara memiliki tujuan tertentu tapi kinerjanya tak membunuh virus.

Pos terkait