Pengungsi Palestina Meninggal Akibat Covid-19

  • Whatsapp
Ilustrasi pengungsi Palestina. Foto : AFP

BEIRUT – Agensi Pekerjaan dan Pemulihan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengkonfirmasi empat kematian akibat Covid-19 di kamp-kamp di Lebanon, Ahad (16/8). Kondisi ini diperlukan kewaspadaan lebih dalam perilaku hidup bersih.

“Selama 24 jam terakhir, empat kematian telah dicatat di antara pengungsi Palestina” kata UNRWA dalam sebuah pernyataan dikutip dariĀ Al Arabiya.

Bacaan Lainnya

Penambahan tersebut menyumbang jumlah total pengungsi Palestina yang telah meninggal karena penyakit Covid-19 menjadi delapan sejak Lebanon pertama kali mencatat wabah virus pada Februari.

“Jika pencegahan tidak dipatuhi, hal-hal mungkin menjadi tidak terkendali di kamp pengungsi Palestina di Lebanon,” kata pernyataan Badan PBB itu.

UNRWA yang memberikan layanan kesehatan dan pendidikan kepada warga Palestina menyerukan kewaspadaan dalam mengamati langkah-langkah untuk memerangi penyebaran virus di kamp-kamp berpenduduk padat. Juru bicara badan PBB mengatakan perhatian khusus difokuskan pada kamp terbesar dan terpadat di Ain al-Hilweh, dekat kota selatan Sidon.

Lebanon telah menyaksikan lonjakan kasus dan kematian terkait virus korona, termasuk 397 infeksi baru pada Sabtu (15/8). Angka ini menambah jumlah total infeksi menjadi 8.442 kasus, termasuk 97 kematian sejak awal wabah pada Februari.

Karantina wilayah pun telah direncanakan kembali diterapkan setelah sebelumnya Beirut terkena ledakan besar pada 4 Agustus. Bencana tersebut mengirim ribuan orang ke jalan-jalan pada hari-hari berikutnya, mencari perawatan medis, membantu membersihkan dan mendistribusikan bantuan, dan berbondong-bondong memprotes pemerintah.

Pos terkait