Sadar Tidak Lama Lagi Hidup, Mahathir Kerja Cepat

  • Whatsapp
mahathir mohamad sebut israel negara perampok
Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad. Foto: Doc Pri

KUALA LUMPUR – Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengaku terburu-buru untuk menyelesaikan kerjanya secepat mungkin karena menyadari bahwa dia tidak punya banyak waktu lagi untuk hidup.

“Saya beruntung saya bertahan selama ini. Sebenarnya, saya tidak boleh berada di dekat untuk menyaksikan apa yang terjadi dengan para pendahulu saya (mantan perdana menteri Najib Razak dan Abdullah Ahmad Badawi), tetapi saya beruntung dalam arti bahwa saya tidak hanya lebih tua, tetapi masih bisa berfungsi,” katanya, Sabtu (30/3/2019).

Bacaan Lainnya

“Tetapi saya menyadari bahwa saya sudah sangat tua, dan segera saya akan melemah dan saya akan meninggal. Jadi, saya selalu terburu-buru. Orang lain sepertinya mudah, tetapi saya terburu-buru karena saya sadar saya tidak punya banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang saya rasa perlu dilakukan di negara ini,” ujarnya kepada Focus Malaysia dalam sebuah wawancara.

Mahathir juga mengatakan dia akan melakukan yang terbaik selama dia masih menjadi perdana menteri. Namun, dia mengatakan jika dia diminta untuk lengser maka dia akan lengser. Hanya saja, belum ada tanggal tertentu yang diberikan kepadanya untuk mengosongkan jabatannya.

“Saya hanya diberitahu bahwa saya adalah pilihan untuk pelayanan perdana menteri dari koalisi oposisi, tetapi mereka tidak secara spesifik mengatakan kapan,” katanya.

“Mereka telah mengatakan bahwa saya adalah sementara dan seseorang akan mengambil alih. Saya kira itu mungkin jauh sebelum pemilu berikutnya,” imbuh dia.

Sementara itu, Mahathir menunjukkan bahwa berurusan dengan kabinet yang tidak berpengalaman adalah masalah utama.

“Kami memiliki orang yang tidak berpengalaman dalam pemerintahan sekarang. Saya pikir siapa pun yang tidak berpengalaman akan mengalami masalah yang sama dengan yang mereka (menteri baru) miliki,” katanya.

Mahathir mengatakan jika dia hanya menggantikan para menteri baru, maka itu tidak akan membantu. Menurutnya, dirinya harus mencoba dan bekerja dengan mereka sehingga mereka akan memperoleh pengalaman yang dibutuhkan.

“Tetapi, tentu saja, orang memiliki kesan bahwa mereka tidak baik, bahwa mereka baru. Ya, orang-orang baru, tentu saja, akan memiliki masalah tetapi saya pikir untuk politisi oposisi menjadi pemerintah, perubahan sikap mereka sangat sulit untuk dicapai karena mereka merasa mereka harus mengkritik, karena itu adalah pekerjaan oposisi,” papar Mahathir.

“Tetapi sekarang mereka mendapati mereka sedang dikritik dan mereka harus menerimanya. Mereka harus menerimanya,” katanya.

Mahathir menambahkan bahwa kondisi untuk memerintah negara saat ini tidak dapat dibandingkan dengan waktu pada tahun 1981 ketika dia menjadi perdana menteri.

Dia mengatakan sebelumnya jika dia ingin melakukan sesuatu itu mudah, karena ada “uang dan kapasitas”.

Namun, dia sekarang menyamakan situasinya dengan ketika dia ingin membangun jalan raya tetapi tidak dapat melakukannya.

Dia mengatakan dia sekarang diberitahu oleh Menteri Keuangan bahwa “tidak ada uang”. Dia mengaku bahwa dulu memiliki suara besar di pemerintahan, tetapi sekarang lebih berhati-hati.


Sumber: Sindonews.com

Pos terkait