WHO Optimis Vaksin Covid-19 Siap Sebelum 2021

  • Whatsapp
vaksin covid-19
Sebuah perusahaan bioteknologi berbasis di Cambridge, Moderna Therapeutics, mengirimkan batch pertama vaksin COVID-19 yang siap diuji pada manusia pada April. (The Motley Fool)

JENEWA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan bahwa ratusan juta dosis vaksin Covid-19 dapat diproduksi pada akhir tahun ini, dan ditargetkan untuk mereka yang paling rentan terhadap virus. Saat ini, badan kesehatan PBB itu sedang mengerjakan target tersebut, dengan dua miliar dosis vaksin siap pada akhir 2021, ketika perusahaan farmasi bergegas mencari vaksin.

Kepala ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan mengungkapkan, para peneliti sedang mengerjakan lebih dari 200 kandidat vaksin di seluruh dunia, termasuk 10 yang sedang dalam pengujian manusia. “Jika kami sangat beruntung, akan ada satu atau dua kandidat yang sukses sebelum akhir tahun ini,” kata Swaminathan dalam konferensi pers virtual.

Bacaan Lainnya

Dia mengidentifikasi tiga kelompok yang paling membutuhkan gelombang pertama vaksin. Mereka adalah pekerja garis depan dengan paparan tinggi, seperti dokter dan petugas polisi; kemudian, mereka yang paling rentan terhadap penyakit, seperti orang tua dan penderita diabetes; dan orang-orang di lingkungan transmisi tinggi, seperti daerah kumuh perkotaan dan rumah perawatan.

“Anda harus mulai dengan yang paling rentan dan kemudian semakin memvaksinasi lebih banyak orang. Kami sedang mengerjakan asumsi bahwa kami mungkin memiliki beberapa ratus juta dosis pada akhir tahun ini, sangat optimistis,” kata Swaminathan.

“Kami berharap bahwa pada 2021 kami akan memiliki dua miliar dosis, satu, dua atau tiga vaksin efektif untuk didistribusikan di seluruh dunia. Tapi ada jika besar di sana, karena kami belum memiliki vaksin yang terbukti,” sambungnya.

Eksekutif perusahaan farmasi akhir bulan lalu mengatakan bahwa satu atau beberapa vaksin Covid-19 dapat mulai diluncurkan sebelum 2021, tetapi memperingatkan bahwa perkiraan total 15 miliar dosis akan diperlukan untuk menekan virus.

Swaminathan memaparkan para ilmuwan sedang menganalisis 40.000 sekuens virus corona baru dan sementara semua virus bermutasi yang akan mengubah tingkat keparahan penyakit atau respons kekebalan.

Seperti dilansir South Cina Morning Post, pada Rabu lalu, WHO memutuskan untuk menghentikan uji coba hydroxychloroquine sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, setelah bukti bahwa obat itu tidak berpengaruh pada pengurangan tingkat kematian.

Pos terkait